#navbar-iframe { height:0px; visibility:hidden; display:none }

Cari Blog Ini

Memuat...

Kamis, 08 November 2012

HASIL LAPORAN PESERTA DIDIK DALAM KEGIATAN PENYEMBELIHAN HEWAN QURBAN



LAPORAN KEGIATAN PENYEMBELIHAN HEWAN QURBAN
CIHAURKUKU RT 01 RW 01 KELURAHAN ANTAPANI WETAN KECAMATAN ANTAPANI
KOTA BANDUNG
Ditujukan untuk memenuhi Tugas Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam
Kelas IX Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012-2013



 


Disusun Oleh ;
AHMAD SAHID MEGANTARA
KELAS IX A

SMP NEGERI 17 BANDUNG
JL. PACUAN KUDA ARCAMANIK TELP. (022)7275986


DAFTAR ISI

Kata Pengantar           ………………………………………………………………………………… i
Daftar isi         …………………………………………………………………………………………   ii
BAB I Pendahuluan
a.      Latar Belakang  ……………………………………………………………………………………….   1
b.      Dasar Hukum …………………………………………………………………………………………   2
c.       Maksud dan Tujuan …………………………………………………………………………………2- 4

BAB II Isi Laporan
a.      Jenis Kegiatan.......................................................................................................................................  5
b.      Tempat dan Waktu Kegiatan …………………………………………………………………………   5
c.       Petugas Kegiatan ……………………………………………………………………………………   5
d.      Daftar Mudhori …………………………………………………………………………………… 5- 6
e.      Jumlah Hewan Qurban     ……………………………………………………………………………   6
f.        Tempat Pendistribusian Daging Qurban ……………………………………………………………..    6
g.      Hasil kegiatan ………………………………………………………………………………………     7
h.      Kesimpulan dan saran ………………………………………………………………………………    7

BAB III PENUTUP …………………………………………………………………………………    8

Lampiran – lampiran

 
Kata pengantar

Alhamdulillah kita panjatkan puji dan syukur kekhadirat illahi ALLAH SWT, atas segala nikmat dan ridhoNyalah , penulis dapat menyelesaikan tugas ini tepat pada waktunya.
Tugas ini dibuat untuk memenuhi tugas pelajaran Pendidikan Agama Islam yaitu tentang penyembelihan hewan qurban. Selain itu juga untuk menambah rasa keimanan dan ketaqwaan kepada ALLAH SWT, serta untuk meningkatkan ukhuwah Islamiah melalui kegiatan penyembelihan hewan qurban dan juga memberikan pembekalan kepada para pemuda tentang salah satu cara hidup secara Islami.
            Terima kasih kami ucapkan kepada Bapak Sholahudin Sanusi S.Ag, guru agama kami yang telah memberikan pembekalan pengetahuan tentang qurban dan telah memfasilitasi kami untuk mengadakan observasi tentang pelaksanaan pemotongan hewan qurban langsung ke lapangan. Terima kasih juga kami haturkan  kepada semua pihak yang telah membantu penyelesaian laporan ini.
            Penulis menyadari laporan ini jauh dari kesempurnaan, namun penulis tetap berharap semoga laporan ini bermanfaat khususnya bagi penulis sendiri, umumnya untuk semua pembaca laporan ini.
            Alhamdulillah hirobbil a’lamiin.





                                                                                                            Wasalam
                                                                                                             

  Penullis


BAB 1
Pendahuluan
a.      Latar Belakang Kegiatan
Perayaan idul adha ditandai dengan penyembelihan hewan yang membawa pikiran, hati dan keimanan kita yang larut pada peristiwa puluhan abad yang lalu yaitu kisah tentang Nabi Ibrahim A.S dan putranya Ismail yang begitu sabar dan patuh pada perintah Allah Swt, yang sisahnya dituliskan dalam Qur’an surat Ash-Shaffat ayat 102-105 yg artinya “Maka ketika anak itu sampai (pada  umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku! Sesungguh nya aku bermimpi bahwa aku menyembelih-mu, maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!”. Dia Ismail menjawab, “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang dipertahankan Allah ke pada mu, InsyaAllah engkau akan mendapatiku termasuk orang yg sabar”. Maka ketika keduanya telah berserah diri dan dia (Ibrahim) membaringkan anaknya di atas pelipisnya (Untuk melaksanakan perintah Allah”. Lalu kami pangil dia, “Wahai Ibahim !”. suguh engkau telah  membenarkan mimpi itu. Sungguh, demikianlah kami memberi balasan kepada orang-orang yg berbuat baik”. Peristiwa ini membawa kesan yg sangat mendalam bagi kita betapa tidak selama bertahun-tahun Nabi Ibrahim menunggu kehadiran sang buah hati ternyata di uji allah untuk menyembelih putranya sendiri, Ismail. Nabi Ibrahim dituntup untuk memilih perintah allah atau mempertahankan putranya dengan tidak mengindahkan perintah Allah. Sebuah pilihan yg dilematis, karena di dasarin dengan sebuah ketakwaan yg kuat kepada allah, perintah Allah pun di laksanakan, walau pada akhirnya Nabi Ismail tidak jadi di sembelih dengan digantikan dengan seekor domba.
Perintah Allah kepada Nabi Ibrahim untuk menyembelih anaknya di saat Nabi Ibrahim tengah bahagia dengan kehadiran putra kesayangannya, Ismail begitu mengandung pembelajaran penting bagi peningkatan kualitas seorang muslim.



b.      Dasar hukum penyembelihan hewan qurban

1.      Qur’an surat Ash-Shaffat ayat 102-105 yg artinya “Maka ketika anak itu sampai (pada  umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku! Sesungguh nya aku bermimpi bahwa aku menyembelih-mu, maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!”. Dia Ismail menjawab, “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang dipertahankan Allah ke pada mu, InsyaAllah engkau akan mendapatiku termasuk orang yg sabar”. Maka ketika keduanya telah berserah diri dan dia (Ibrahim) membaringkan anaknya di atas pelipisnya (Untuk melaksanakan perintah Allah”. Lalu kami pangil dia, “Wahai Ibahim !”. suguh engkau telah  membenarkan mimpi itu. Sungguh, demikianlah kami memberi balasan kepada orang-orang yg berbuat baik”.

2.      Qur’an surat Al-Hajj ayat 4 yg artinya “dan tiap-tiap umat telah kami syariatkan pengembelihan (Qurban) , supaya mereka me-nyebut nama allah terhadap binatang ternak yg telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhan mu iyalah Tuhan yg maha Esa, Karena itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah kabar gembira orang-orang yg tunduk patuh (kepada Allah).

c.       Maksud dan tujuan kegiatan

1.      Meningkatkan Ketakwaan
Pengertian takwa terkait dengan ketaatan seorang hamba kepada  sang Kholik untuk menjalankan perintah-Nya. Tingkat ketakwaaan seserang dapat di ukur dari kepedulian terhadap sesamanya. 
2.      Meningkatkan Kesabaran
Nabi Ibrahim dan Ismail adalah hasil dari sebuah pemahaman atas keyakinan dan keimanan yg mutlak kepada Allah, keyakinan dan keimanan bahwa sesungguhnya segala yg datang dari Allah adalah sebuah kebenaran. Hikmah yg bisa kita ambil dari kisah ini adalah bagaimana kita mampu memahami hakikat sabar itu, sabar bukan sekedar menahan marah,  menahan emosi tapi lebih dari itu sebuah kesadaran harus lah datang dari jiwa yg dipenuhi akan keyakinan dan keimanan atas kebenaran yang datang dari Allah.
3.      Meningkatkan Keikhlasan
Mencoba bercermin dari kisah Nabi Ibrahim dah Ismail sekedar mengambil pelajaran bahwa ketika Nabi Ibrahim mendapat perintah untuk menyembelih anaknya dan setelah melalui pengolakan batin yg luar biasa akhirnya beliau memantapkan hati untuk melaksanakan perintah tersebut  ikhlas yg dalam hal ini beliau menyadari bahwa allah yg telah memberinya anugerah keturunan yg sangat didambakannya dan allah pun yg akan mengambilnya kembali. Harta, kekuasaan, jabatan, hidup dan mati, keturunan dan segala anugerah kenikmatan yg kita rasakan pda hakikatnya adalah milik allah dan setiap saat atau kapanpun allah menghendaki maka dia berhak untuk mengambilnya kembali. Pada saat itulah kita diuji apakah kita sanggup merelakan apa yg menurut kita adalah milik kita sendiri untuk diambil kembali oleh pemiliknya yg hakiki.  
4.      Meningkatkan Syiar Agama
Berqurban adalah sebagian dari syiar agama islam, seperti yg dituliskan dalam Qur’an surat Al-Hajj ayat 4 yg artinya “dan tiap-tiap umat telah kami syariatkan pengembelihan (Qurban) , supaya mereka me-nyebut nama allah terhadap binatang ternak yg telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhan mu iyalah Tuhan yg maha Esa, Karena itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah kabar gembira orang-orang yg tunduk patuh (kepada Allah).
5.      Meningkatkan Solidaritas sosial dan ukhwah islamiah
Kita sering beranggapan bahwa apa yg kita raih adalah hasil jerih payah sendiri dan melupakan Allah yg Maha memiliki segala apa yg kita miliki saat ini. Dengan membagikan kepada kalangan tidak mampu merupakan salah satu bentuk kepedulian social seorang muslim kepada sesamanya yg tidak mampu. Selain menumbuhkan rasa solidaritas social, juga dapat merekatkan ukhuwah islamiyah antara tetangga, bahwasanya tidak ada perbedaan suku, ras atau pun agama. Di hari raya Idul Adha ini pula jalan pemer satu ummat, antara muslim dan non muslim itu bisa saling menghormati dan menghargai.



BAB II
ISI LAPORAN
a.      Jenis kegiatan
Kegiatan Penyembelihan Qurban ini merupakan rangkaian kegiatan setelah pelaksanaan Sholat Idul Adha dalam rangka memperingati hari Raya Idul Adha 1433 H.
b.      Tempat dan Waktu Kegiatan
Pelaksanaan Penyembelihan Hewan Qurban ini dilaksanakan di lapangan RT 01 RW 01 Cihaurkuku setelah pelaksanaan Sholat Idul Adha, yaitu mulai jam 08.00 pagi, tanggal 10 DzulHijjah 1433 Hijriyah atau tanggal 26 Oktober  2012.

c.       Petugas Kegiatan
Petugas pelaksana penyembelihan hewan qurban terdiri dari :
1.      Ustad Subhan
2.      Ustad Endang saepudin
3.      Pak Oyon
4.      Pak Maman
5.      Pak Jumli
6.      Pak Obar
7.      Pak Dedi
8.      Beserta Staff DKM Al Ikhlas RW 01 Cihaurkuku.

d.      Daftar Mudhohi ( Orang yang berqurban)
Di RW 01 pada tahun ini terdapat 26 Mudhohi, yaitu :
1.      Hj. Siti Habsah
2.      Asep Rahmat Mulyana
3.      Ahmad Sidik Permana
4.      Ahmad Sahid Megantara
5.      Nuning Nurjanah
6.      Hj. Euis Titing
7.      H. Umar Faqih
8.      Hj. Nurhasanah
9.      Budi
10.   Tedi
11.   Hj. Aang
12.   HJ. Imas
13.   Retno
14.   Aisah
15.   Sutardi
16.   Nano Karno
17.   Ai Dede
18.   Dudun
19.   Yayah
20.   Ai Karmini
21.   Heti
22.   Nia
23.   Huzaemah
24.   Sulaeman
25.   Ruhanah
26.   Billy

e.      Jumlah Hewan Qurban
Banyaknya hewan Qurban adalah 3 ekor Sapi an 5 ekor domba.

f.        Tempat pendistribusian daging Qurban
Setelah hewan qurban disembelih, didistribusikan kepada warga masyarakat yang ada di Cihaurkuku Rw 01 Kel. Antapani Wetan yang terdiri lebih dari 200 kepala keluarga.

g.      Hasil Kegiatan
1.      Terpenuhinya salah satu kewajiban, yaitu melaksanakan penyembelihan hewan qurban bagi kaum yang mampu.
2.      Terciptanya ukhuwah Islamiyah.
3.      Terjalinnya silaturahmi antar sesama, bukan hanya dengan orang muslim, tetapi juga dengan non-muslim yang ada di sekitar kita, karena mereka juga berhak menikmati pestanya atau rezekinya orang muslim.
4.      Terwujudnya pembelajaran untuk hidup bersosial yang baik.

h.      Kesimpulan dan Saran
Kesimpulan :
 Kegiatan Penyembelihan hewan Qurban  adalah kegiatan rutin tahunan yang sudah menjadi  tradisi, selain merupakan ibadah yang harus terus dijaga dan dilestarikan karena memiliki makna yang dalam yaitu bukan hanya meningkatkan hubungan Vertikal dengan Allah SWT, tetapi juga meningkatkan Ukhuwah, meningkatkan hubungan horizontal dengan sesama. Dan alhamdulilah tahun ini ada peningkatan Mudhori di Cihaurkuku, berarti adanya peningkatan kesejahtraan dan peningkatan ketaqwaan dan ketaatan kepada Allah SWT.
Saran :
Pada masa yang akan datang, diharapkan para petugas bukannya Staff DKM yang terdiri dari orang-orang tua, tetapi melibatkan anak-anak muda, agar lebih tahu tentang agama, khususnya masalah qurban, lebih tahu tentang lingkungan sosialnya, sehingga lebih menyadari akan peran dan tanggung jawabnya sebagai generasi penerus.



Bab III

PENUTUP

Tugas ini di buat untuk memenuhi tugas pelajaran Pendidikan Agama Islam yaitu tentang penyembelihan hewan qurban. Selain itu juga untuk menambah rasa keimanan dan ketakwaan kepada ALLAH Swt, serta untuk meningkatkan ukuwah islamiah melalui kegiatan penyembelihan hewan qurban dan juga memberikan pembekalan kepada para pemuda tentang cara hidup secara islami.
            Terima kasih kami ucapkan kepada Bapak Sholahudin Sanusi S.Ag, guru agama kami yang telah memberikan pembekalan pengetahuan tentang qurban dan telah memfasilitasi kami untuk mengadakan observasi tentang pelaksanaan pemotongan hewan qurban langsung ke lapangan. Terima kasih juga kami haturkan  kepada semua pihak yang telah membantu penyelesaian laporan ini.
            Penulis menyadari laporan ini jauh dari kesempurnaan, namun penulis tetap berharap semoga laporan ini bermanfaat khususnya bagi penulis sendiri, umumnya untuk semua pembaca laporan ini.
            Alhamdulilah hirobbil a’lamiin.

 LAMPIRAN-LAMPIRAN (Foto Kegiatan Penyembelihan Hewan Qurban)
                                                  Hewan Qurban diikat sebelum di sembelih

                                            Proses Penyembelihan Hewan sesuai syariat Islam

                                                                Proses Menguliti

                    Proses Mencincang sesuai kebutuhan dan siap untuk didistribusikan kepada yang berhak











Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1433 H, SEMOGA KITA KEMBALI KEPADA KEFITRAHAN DAN MENJADI INSAN YANG BERTAQWA